Kamis, 24 Januari 2013

asuhan keperawatan kanker payudara

Asuhan Keperawatan CA Mamae (Kanker Payudara)



A.     Pengertian
Kanker adalah massa abnormal dari sel-sel yang mengalami proliferasi. Sel-sel neoplasma berasal dari sel-sel yang sebelumnya adalah sel-sel normal, selama mengalami perubahan neoplastik mereka memperoleh derajat otonomi tertentu. ( Sylvia A Price, 1994 ).

Kanker adalah buah dari perubahan sel yang mengalami pertumbuhan tidak normal dan tidak terkontrol. ( www.google.com )

Kanker payudara adalah jenis kanker kedua penyebab kematian karena kanker pada wanita dengan perkiraan 46.000 meninggal. ( Danielle, Gale 2000)

Kanker payudara adalah kanker yang relatif sering dijumpai pada wanita di Amerika Serikat dan merupakan penyebab kematian utama pada wanita berusia antara 45 sampai 64 tahun. ( Patofisiologi, 2001)

Kanker payudara adalah kanker yang paling sering pada perempuan di samping kanker kulit,  walaupun kanker ini sangat jarang pada laki-laki ( Sylvia A. Price,dkk 2006)
Dari kelima pengertian tersebut dapat disimpulkan bahwa kanker payudara adalah kanker yang sering dijumpai pada wanita dibandingkan dengan laki-laki dan merupakan penyebab utama kematian pada wanita berusia antara 45 sampai 64 tahun.

B. Patofisiologi
Menurut Sylvia A. Price (2006) penyebab kanker payudara belum dapat ditentukan namun terdapat beberapa faktor risiko yang telah ditetapkan, keduanya adalah lingkungan dan genetik. Faktor-faktor yang berkaitan dengan peningkatan risiko kanker payudara adalah tempat tinggal di negara berkembang bagian barat, keadaan sosioekonomi yang rendah, ras, riwayat penyakit payudara proliferatif, awitan dini menarke, terlambatnya kelahiran anak pertama, menopouse yang terlambat, keadaan nulipara, terapi hormon eksogen, terpajan radiasi, dan faktor-faktor makanan (obesitas dan asupan alkohol yang tinggi).

Berdasarkan proses jangka panjang terjadinya kanker ada empat fase menurut www.peluang.com bisnis dan wirausaha indonesia pukul 22.21 yaitu :
1. Fase induksi : 15-30 tahun
Belum dipastikan penyebab terjadinya kanker, tetapi faktor lingkungan memegang peranan besar dalam terjadinya kanker pada manusia. Kontak dengan karsinogen membutuhkan waktu bertahun-tahun sampai bisa merubah jaringan displasia menjadi tumor ganas. Hal ini tergantung dari sifat, jumlah, dan konsentrasi zat karsinogen tersebut, tempat yang dikenai karsinogen, lamanya terkena, adanya zat-zat karsinogen atau ko-karsinogen lain, kerentanan jaringan dan individu.

2. Fase in situ : 1-5 tahun
Pada fase ini perubahan jaringan muncul menjadi suatu lesi pre-cancerous yang bisa ditemukan di serviks uteri, rongga mulut, paru-paru, saluran cerna, kandung kemih, kulit dan akhirnya ditemukan di payudara.
3. Fase invasi
Sel-sel menjadi ganas berkembang biak dan menginfiltrasi melalui membran sel ke jaringan sekitarnya ke pembuluh darah serta limfe. Waktu antara fase ketiga  dan keempat berlangsung antara beberapa minggu sampai beberapa tahun.
4. Fase diseminasi : 1-5 tahun
Bila tumor makin membesar, maka kemungkinan penyebaran ke tempat-tempat lain bertambah.

Pentahapan patologi didasarkan pada histologi memberikan prognosis yang lebih akurat. Tahap-tahap yang penting menurut Brunner & Suddarth yaitu :
Tahap I terdiri atas tumor yang kurang dari 2 cm, tidak mengenai nodus limfe, dan tidak terdeteksi adanya metastasis.
Tahap II terdiri atas tumor yang lebih besar dari 2 cm tetapi kurang dari 5 cm dengan nodus limfe tidak terfiksasi negatif atau positif, dan tidak terdeteksi adanya metastasis.
Tahap III terdiri atas tumor yang lebih besar dari 5 cm atau tumor dengan sembarang ukuran yang menginvasi kulit atau dinding dengan nodus limfe terfiksasi positif dalam area klavikular, dan tanpa bukti adanya metastasis.
Tahap IV terdiri atas tumor dalam sembarang ukuran, dengan nodus limfe normal atau kankerosa, dan adanya metastasis jauh.

Tipe kanker payudara menurut Brunner & Suddarth antara lain :
1. Karsinoma duktal menginfiltrasi adalah tipe histologis yang paling umum, merupakan 75% dari semua jenis kanker payudara. Kanker ini bila dipalpasi terasa keras. Kanker jenis ini biasanya bermetastasis ke nodus aksila. Prognosisnya lebih buruk dibanding dengan kanker lainnya.
2. Karsinoma lobular menginfiltrasi jarang terjadi, merupakan 5%-10% kanker payudara. Tumor ini terjadi pada area penebalan yang tidak baik pada payudara bila dibanding tipe duktal menginfiltrasi. Karsinoma duktal menginfiltrasi dan lobular menginfiltrasi mempunyai keterlibatan nodus aksilar yang serupa meskipun tempat metastasisnya berbeda. Karsinoma duktal biasanya menyebar ke tulang, paru, hepar atau otak, sedangkan karsinoma lobular biasanya bermetastasis ke permukaan meningeal.
3. Karsinoma medular tumbuh dalam kapsul di dalam duktus. Tipe tumor ini dapat menjadi besar tetapi meluas dengan lambat.
4. Kanker musinus, penghasil lendir dan tumbuh dengan lambat.
5. Kanker duktal-tubular jarang terjadi, karena metastasis aksilaris secara histologi tidak lazim.
6. Karsinoma inflamatori adalah tipe kanker payudara yang jarang. Tumor setempat ini nyeri tekan dan sangat nyeri, payudara secara abnormal keras dan membesar. Kulit di atas tumor ini merah dan agak hitam. Sering terjadi Edema dan retraksi puting susu.

Tanda dan gejala yang paling umum adalah benjolan atau penebalan pada payudara. Gejala lain dari kanker payudara meliputi kulit cekung ( lesung ), retraksi atau deviasi puting susu, dan nyeri tekan, atau rabas khususnya berdarah dari puting. Kulit Peau d’orange, kulit tebal dengan pori-pori menonjol sama dengan kulit jeruk, dan ulserasi pada payudara. Jika ada nodul, mungkin menjadi keras, pembesaran nodus limfe aksilaris membesar atau nodus supra klavikula teraba pada daerah leher. Tanda dan gejala dari metastasis yang luas meliputi nyeri pada bahu, pinggang, punggung bagian bawah atau pelvis, batuk menetap, anoreksia atau berat badan menurun, gangguan pencernaan, pusing, penglihatan kabur, dan sakit kepala.

Komplikasi utama dari kanker payudara menurut Danielle Gale dan Jane Charette adalah metastase jaringan sekitarnya dan juga melalui saluran limfe dan pembuluh darah ke organ-organ lain. Tempat yang sering untuk metastase jauh adalah paru-paru, pleura, tulang dan hati. Metastase ke tulang kemungkinan mengakibatkan fraktur patologis, nyeri kronik dan hiperkalsemia. Metastase ke paru-paru akan mengalami gangguan ventilasi pada paru-paru dan metastase ke otak mengalami gangguan persepsi sensorik.

Untuk deteksi dini kanker payudara bisa dilakukan beberapa cara antara lain pemeriksaan payudara sendiri (SADARI) sejak usia 20 tahun, dilakukan selama sebulan sekali sesudah haid, pemeriksaan berkala oleh dokter setiap 2-3 tahun pada usia 20-40 tahun. Mamografi 1-2 kali pada usia 35 hingga 49 tahun.
Adapun langkah-langkah SADARI untuk memudahkan mengetahui ada tidaknya kanker di payudara terlampir.

C. Penatalaksanaan
1. Medis
Pembedahan, dikelompokkan dalam 3 kategori, yaitu:
a. Mastektomi total (sederhana), yaitu mengangkat semua jaringan payudara, tetapi semua atau kebanyakan nodus limfe dan otot dada tetap utuh.
b. Mastektomi radikal modifkasi mengangkat seluruh payudara, beberapa atau semua nodus limfe dan kadang-kadang otot pektoralis minor prosedur membatasi (contoh lumpektomi) mungkin dilakukan pada pasien rawat jalan yang hanya berupa tumor dan beberapa jaringan sekitarnya diangkat.
c.Mastektomi/lumpektomi dengan diseksi kelenjar getah bening aksila radiasi/kemoterapi.
d. Terapi radiasi dapat digunakan untuk mengatasi kanker payudara terinflamasi sebelum diberikan kemoterapi. Dapat juga digunakan untuk mengatasi penyakit yang kambuh secara lokal, untuk menangani fungsi ovarium, dan untuk mengatasi gejala dari metastase penyakit.
e.  Kemoterapi, kemoterapi ajufan untuk kanker payudara melibatkan kombinasi obat multiple yang lebih efektif daripada terapi dosis tunggal. Kombinasi yang paling sering dianjurkan disebut CMF dan meliputi siklofosfamid (Cytoxan), metotrexat, fluorasil    (5-FU) dengan atau tanpa tamoksifen.

2. Keperawatan
Rencana keperawatan menurut Marilynn E. Doengoes yaitu membantu pasien/orang terdekat menerima stress situasi/prognosis, mencegah komplikasi, membuat program rehabilitasi individual, memberikan informasi tentang penyakit, prosedur, prognosis dan kebutuhan pengobatan.

D. Pengkajian
Pengkajian pada klien dengan kanker payudara menurut Doenges, Marilynn E (2000) diperoleh data sebagai berikut:
1. Aktifitas/istirahat:
Gejala: kerja, aktifitas yang melibatkan banyak gerakan tangan/pengulangan, pola tidur (contoh, tidur tengkurap).

2. Sirkulasi
Tanda: kongestif unilateral pada lengan yang terkena (sistem limfe).

3. Makanan/cairan
Gejala: kehilangan nafsu makan, adanya penurunan berat badan.

4. Integritas Ego
Gejala: stresor konstan dalam pekerjaan/pola di rumah. Stres/takut tentang diagnosa, prognosis, harapan yang akan datang.

5. Nyeri/kenyamanan
Gejala: nyeri pada penyakit yang luas/metastatik (nyeri lokal jarang terjadi pada keganasan dini). Beberapa pengalaman ketidaknyamanan atau perasaan lucu pada jaringan payudara. Payudara berat, nyeri sebelum menstruasi biasanya mengindikasikan penyakit fibrokistik.

6. Keamanan
Tanda: massa nodul aksila. Edema, eritema pada kulit sekitar.

7. Seksualitas
Gejala: adanya benjolan payudara, perubahan pada ukuran dan kesimetrisan payudara. Perubahan pada warna kulit payudara atau suhu, rabas puting yang tak biasanya, gatal, rasa terbakar atau puting meregang. Riwayat menarke dini (lebih muda dari usia 12 tahun), menopause lambat (setelah 50 tahun), kehamilan pertama lambat (setelah usia 35 tahun). Masalah tentang seksualitas/keintiman.
Tanda: perubahan pada kontur/massa payudara, asimetris. Kulit cekung, berkerut, perubahan pada warna/tekstur kulit, pembengkakan, kemerahan atau panas pada payudara. Puting retraksi, rabas dari puting (serosa, serosangiosa, sangiosa, rabas berair
meningkatkan kemungkinan kanker, khususnya bila disertai benjolan)

8. Penyuluhan/pembelajaran
Gejala: riwayat kanker dalam keluarga (ibu, saudara wanita, bibi dari ibu atau nenek). Kanker unilateral sebelumnya kanker endometrial atau ovarium.
Pertimbangan Rencana Pemulangan: DRG menunjukkan rata-rata lama dirawat 4 hari. Membutuhkan bantuan dalam pengobatan/rehabilitasi, keputusan, aktivitas perawatan diri, pemeliharaan rumah.

Pemeriksaan Diagnostik
a). Mamografi: memperlihatkan struktur internal payudara, dapat untuk mendeteksi kanker yang tak teraba atau tumor yang terjadi pada tahap awal.
b). Galaktografi: mamogram dengan kontras dilakukan dengan menginjeksikan zat kontras ke dalam aliran duktus.
c). Ultrasound: dapat membantu dalam membedakan antara massa padat dan kista dan pada wanita yang jaringan payudaranya keras, hasil komplemen dari mamografi.
d). Xeroradiografi: menyatakan peningkatan sirkulasi sekitar sisi tumor.
e). Termografi: mengidentifikasi pertumbuhan cepat tumor sebagai ”titik panas” karena peningkatan suplai darah dan penyesuaian suhu kulit yang lebih tinggi.
f). Diafanografi (transimulasi): mengidentifikasi tumor atau massa dengan membedakan bahwa jaringan mentransmisikan dan menyebarkan sinar. Prosedur masih diteliti dan dipertimbangkan kurang akurat daripada mamografi.
g). Scan CT dan MRI: teknik scan yang dapat mendeteksi penyakit payudara, khususnya massa yang lebih besar atau tumor kecil, payudara mengeras yang sulit diperiksa dengan mamografi. Teknik ini tidak bisa untuk pemeriksaan rutin dan tidak untuk mamografi.
h).Biopsi payudara (jarum atau eksisi): memberikan diagnosa definitif terhadap massa dan berguna untuk klasifikasi histologi pentahapan dan seleksi terapi yang tepat.
i). Asai hormon reseptor: menyatakan apakah sel tumor atau spesimen biopsi mengandung reseptor hormon (estrogen dan progresteron). Pada sel malignan, reseptor kompleks estrogen-plus merangsang pertumbuhan dan pembagian sel. Kurang lebih duapertiga semua wanita dengan kanker payudara reseptor estrogennya positif dan cenderung berespon baik terhadap terapi hormon menyertai terapi primer untuk memperluas periode bebas penyakit dan kehidupan.
j). Foto dada, pemeriksaan fungsi hati, hitung sel darah dan scan tulang: dilakukan untuk mengkaji adanya metastase.
  
E. Diagnosa Keperawatan
Berdasarkan analisa data menurut Doengoes (2000) dan Brunner & Suddarth (1999), ditemukan diagnosa keperawatan sebagai berikut :
Pra operasi :
Ansietas berhubungan dengan diagnosis kanker, pengobatannya dan prognosis.

Pasca operasi :
1. Nyeri berhubungan dengan prosedur pembedahan, trauma jaringan, interupsi saraf,    diseksi otot.
2. Kerusakan integritas kulit berhubungan dengan  pengangkatan jaringan, perubahan sirkulasi, adanya edema, perubahan pada elastisitas kulit, sensasi, destruksi jaringan         ( radiasi ).
3. Gangguan citra tubuh berhubungan dengan mastektomi dan efek samping radiasi dan kemoterapi.
4. Kerusakan mobilitas fisik berhubungan dengan gangguan neorumuskular, nyeri, pembentukan edema.
5. Kurang perawatan diri berhubungan dengan imobilitas parsial lengan atas pada tempat yang dioperasi.
6. Kurang pengetahuan berhubungan dengan kurang informasi mengenai penyakitnya.

F. Intervensi
Setelah diagnosa keperawatan ditemukan, dilanjutkan dengan perencanaan untuk setiap diagnosa keperawatan menurut Doengoes (2000) dan Brunner dan Suddarth (1999) sebagai berikut :
Pra operasi :
Ansietas berhubungan dengan diagnosis kanker, pengobatannya dan prognosis.
Kriteria evaluasi : menunjukan rentang perasaan yang tepat
Intervensi : a. Yakinkan informasi pasien tentang diagnosis, harapan intervensi pembedahan, dan terapi yang akan datang. b. Jelaskan tujuan dan persiapan untuk tes diagnostik. c. Berikan perhatian, keterbukaan dan  penerimaan juga privasi orang terdekat. d. Berikan informasi tentang sumber komunitas bila ada.

Pasca operasi
1. Nyeri berhubungan dengan prosedur pembedahan, trauma jaringan, interupsi saraf, diseksi otot.
Kriteria evaluasi: Tampak rileks, mampu tidur atau istirahat dengan tepat, mengekspresikan penurunan nyeri.
Intervensi : a. Kaji keluhan nyeri, perhatikan lokasi, lamanya, dan intensitas (skala 0-10)  b. Diskusikan sensasi masih adanya payudara normal. c. Bantu pasien menemukan posisi nyaman. d. berikan tindakan kenyamanan dasar tehnik relaksasi. e. Sokong dada saat latihan nafas dalam. f. Berikan obat  nyeri yang tepat pada jadwal teratur sebelum nyeri berat dan sebelum aktivitas dijadwalkan. g. Berikan analgetik sesuai dengan indikasi.

2. Kerusakan integritas kulit berhubungan dengan pengangkatan jaringan, perubahan sirkulasi, adanya edema, perubahan pada elastisitas kulit, sensasi, destruksi jaringan (radiasi).
Kriteria evaluasi : Meningkatkan waktu penyembuhan luka, menunjukan prilaku/tehnik untuk meningkatkan penyembuhan/mencegah komplikasi.
Intervensi: a. Kaji balutan luka, awasi jumlah edema, kemerahan, dan nyeri pada insisi dan lengan. Awasi suhu. b. Tempatkan pada posisi semi fowler pada punggung atau sisi yang tidak sakit dengan lengan tinggi dan disokong dengan bantal. c. Jangan melakukan pengukuran TD, menginjeksikan obat atau memasukan IV pada lengan yang sakit.        d. Dorong untuk menggunakan pakaian yang tidak sempit , beritahu pasien untuk tidak menggunakan jam tangan atau perhiasaan lain pada tangan yang sakit. e. Berikan antibotik sesuai indikasi.

3. Gangguan citra tubuh berhubungan dengan mastektomi  dan efek samping radiasi dan kemoterapi.
Kriteria evaluasi : menunjukan gerakan ke arah penerimaan diri dalam situasi, pengenalan dan ketidaktepatan perubahan dalam konsep diri tanpa menegatifkan harga diri, menyusun tujuan yang realistik dan secara aktif berpartisipasi dalam program terapi.
Intervensi: a. Identifikasi masalah peran sebagai wanita, istri, ibu, wanita karier dan sebagainya. b. Dorong pasien untuk mengekspresikan perasaan misal marah, bermusuhan dan berduka. c. Diskusikan tanda dan gejala depresi dengan orang terdekat. d. Yakinkan perasaan pasangan sehubungan dengan aspek seksual, dan memberikan informasi dan dukungan.
4. Kerusakan mobilitas fisik berhubungan dengan gangguan neuromuskular, nyeri, pembentukan edema.
Kriteria evaluasi : Menunjukan keinginan untuk berpartisipasi dalam terapi, menunjukan tehnik yang memampukan melakukan aktivitas, peningkatan kekuatan bagian tubuh yang sakit.
 Intervensi: a.  Tinggikan lengan yang sakit sesuai indikasi. b. Dorong pasien untuk menggunakan lengan  untuk kebersihan diri, makan, menyisir rambut, mencuci muka.   c. Bantu dalam aktivitas perawatan diri sesuai keperluan. d. Tingkatkan latihan sesuai indikasi, contoh ekstensi aktif lengan dan rotasi bahu saat berbaring di tempat tidur, mengangkat lengan untuk menyentuh ujung jari di belakang kepala.

5. Kurang perwatan diri berhubungan dengan imobilitas parsial lengan atas pada tempat yang dioperasi.
Kriteria evaluasi : Menghindari kerusakan mobilitas dan pencapaian perawatan diri hingga tingkat yang paling tinggi.
Intervensi : a. Dorong pasien untuk berparstisipasi secara aktif dalam perawatan pasca operasi. b. Dorong agar pasien bersosialisasi, terutama dengan orang- orang yang telah secara berhasil mengatasi keadaan serupa. c. Buat modifikasi progresif dalam program latihan pasien sesuai tingkat kenyamanan dan toleransi. d. Beri pujian pada pasien ketika tampak kreatif atau rapih.

6. Kurang pengetahuan berhubungan dengan kurangnya informasi mengenai penyakitnya.
Kriteria evaluasi : Menyatakan pemahaman proses penyakit dan pengobatan melakukan prosedur yang perlu dengan benar dan menjelaskan alasan tindakan, melakukan perubahan pola hidup dan berpartisipasi pada program pengobatan..
Intervensi : a. Kaji proses penyakit, prosedur pembedahan, dan harapan yang akan datang. b. Diskusikan perlunya keseimbangan kesehatan, nutrisi, makan dan pemasukan cairan yang adekuat. c. Anjurkan pasien untuk melindungi tangan dan lengan bila berkebun. Anjurkan menggunakan alat waspada medik. d. Tunjukan penggunaan kompres intermiten sesuai kebutuhan. e. Dorong pemeriksaan diri teratur pada payudara yang masih ada.

G. Implementasi
Pelaksanaan merupakan tindakan mandiri dasar berdasarkan ilmiah, masuk akal dalam melaksanakan yang bermanfaat bagi klien yang diantisipasi berhubungan dengan diagnosa keperawatan dan tujuan yang telah ditetapkan (Bulechek and Closkey 1985). Pelaksanaan merupakan pengelolaan dan perwujudan dari rencana keperawatan yang telah disusun pada tahap perencanaan. Tindakan keperawatan yang dilakukan pada klien dapat berupa tindakan mandiri maupun tindakan kolaborasi.
Dalam pelaksanaan tindakan langkah-langkah yang dilakukan adalah mengkaji kembali keadaan klien, validasi rencana keperawatan, menentukan kebutuhan dan bantuan yang diberikan serta menetapkan strategi tindakan yang dilakukan. Selain itu juga dalam pelaksanaan tindakan semua tindakan yang dilakukan pada klien dan respon klien pada setiap tindakan keperawatan didokumentasikan dalam catatan keperawatan. Dalam pendokumentasian catatan keperawatan hal yang perlu didokumentasikan adalah waktu tindakan dilakukan, tindakan dan respon klien serta diberi tanda tangan sebagai aspek legal dari dokumentasi yang dilakukan.
Untuk diagnosa keperawatan ansietas tindakan yang dilakukan yaitu meyakinkan informasi kepada pasien tentang diagnosis, menjelaskan tujuan dan persiapan untuk tes diagnostik. Untuk diagnosa keperawatan nyeri tindakan yang dilakukan yaitu mengkaji keluhan nyeri, membantu pasien menemukan posisi yang nyaman, memberikan obat analgetik sesuai indikasi program dokter. Untuk diagnosa keperawatan kerusakan integritas kulit tindakan yang dilakukan yaitu mengkaji balutan luka, menempatkan pada posisi semi fowler pada punggung atau sisi yang tidak sakit dengan lengan tinggi dan di sokong dengan bantal. Untuk diagnosa keperawatan gangguan citra tubuh tindakan yang dilakukan yaitu mengidentifikasi masalah peran sebagai wanita, istri, ibu, wanita karier, mendorong pasien untuk mengekspresikan perasaannya misal, marah, bermusuhan dan berduka. Untuk diagnosa keperawatan kerusakan mobilitas fisik tindakan yang dilakukan yaitu membantu dalam aktivitas perawatan diri sesuai keperluan, meningkatkan latihan sesuai indikasi, misal ekstensi aktif lengan dan rotasi bahu saat berbaring di tempat tidur. Untuk diagnosa keperawatan kurang perawatan diri tindakan yang dilakukan yaitu mendorong pasien untuk berpartisipasi secara aktif dalam perawatan pasca operasi, memberikan pujian pada pasien ketika tampak kreatif dan rapih. Untuk diagnosa keperawatan kurang pengetahuan tindakan yang dilakukan yaitu mengkaji proses penyakit, prosedur pembedahan dan harapan yang akan datang, mendiskusikan perlunya keseimbangan kesehatan, nutrisi, makan dan pemasukan cairan yang adekuat.

H. Evaluasi
Evaluasi merupakan tahap akhir dari proses keperawatan yang mengukur seberapa jauh tujuan yang telah ditetapkan dapat tercapai berdasarkan standar atau kriteria yang telah ditetapkan. Evaluasi merupakan aspek penting didalam proses keperawatan, karena menghasilkan kesimpulan apakah intervensi keperawatan diakhiri atau ditinjau kembali atau dimodifikasi kembali. Dalam evaluasi prinsip obyektifitas, reliabilitas dan validitas dapat dipertahankan agar keputusan yang diambil tepat.
Evaluasi proses keperawatan ada dua yaitu evaluasi proses ( formatif ) dan evaluasi hasil ( sumatif ). Evaluasi proses adalah evaluasi yang dilakukan segera setelah tindakan dilakukan dan didokumentasikan pada catatan keperawatan. Sedangkan evaluasi hasil adalah evaluasi yang dilakukan untuk mengukur sejauhmana pencapaian tujuan yang ditetapkan, dan dilakukan pada akhir asuhan.
Seorang perawat harus mampu menafsirkan hasil evaluasi dari masalah keperawatan klien yaitu sebagai berikut :
1. Tujuan tercapai
Bila klien menunjukkan  perubahan perilaku dan perkembangan kesehatan sesuai dengan kriteria pencapaian tujuan yang telah ditetapkan.
2. Tujuan tercapai sebagian
Bila klien menunjukkan perubahan dan perkembangan kesehatan hanya sebagian dari kriteria pencapaian tujuan yang telah ditetapkan.
3. Tujuan tidak tercapai
Bila klien menunjukkan tidak ada perubahan perilaku dan perkembangan kesehatan atau bahkan timbul masalah baru.
Untuk evaluasi diagnosa keperawatan ansietas hasil yang diharapkan yaitu menunjukkan rentang perasaan yang tepat. Untuk evaluasi diagnosa keperawatan nyeri hasil yang diharapkan yaitu mengekspresikan penurunan nyeri. Untuk evaluasi diagnosa keperawatan kerusakan integritas kulit hasil yang diharapakan yaitu menunjukkan perilaku/tehnik untuk meningkatkan penyembuhan/mencegah komplikasi. Untuk evaluasi diagnosa keperawatan gangguan citra tubuh hasil yang diharapkan yaitu menunjukkan gerakan ke arah penerimaan diri dalam situasi pengenalan dan ketidaktepatan perubahan dalam konsep diri tanpa menegatifkan harga diri. Untuk diagnosa keperawatan kerusakan mobilitas fisik hasil yang diharapkan yaitu menunjukkan keinginan untuk berpartisipasi dalam terapi, menunjukkan tehnik yang memampukan melakukan aktivitas. Untuk diagnosa keperawatan kurang perawatan diri hasil yang diharapkan yaitu menunjukkan pencapaian perawatan diri hingga tingkat yang paling tinggi. Untuk diagnosa keperawatan kurang pengetahuan hasil yang diharapkan yaitu menunjukkan pemahaman proses penyakit dan pengobatan melakukan prosedur yang perlu dengan benar dan menjelaskan alasan tindakan.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar